Pengertian Hisab dan Rukyat

Karena di Indonesia sangat sering terjadi perbedaan dalam penentuan awal puasa, penentuan hari raya idul fitri maupun idul adha maka istilah Rukyat dan Hisab pun mulai berkembang dan dikenal oleh masyarakat awam. Agar tidak terjadi perselisihan dan kita semua memahami makna kata tersebut, kali ini kami akan sampaikan Pengertiannya. Agar Perkiraan Hari Raya Idul Fitri menjadi tepat.

Pengertian Hisab dan Rukyat berdasarkan kutipan kami di wikipedia,

Hisab adalah perhitungan secara matematis dan astronomis untuk menentukan posisi bulan dalam menentukan dimulainya awal bulan pada kalender Hijriyah.

Rukyat adalah aktivitas mengamati visibilitas hilal, yakni penampakan bulan sabit yang nampak pertama kali setelah terjadinya ijtimak (konjungsi). Rukyat dapat dilakukan dengan mata telanjang atau dengan alat bantu optik seperti teleskop. Rukyat dilakukan setelah Matahari terbenam. Hilal hanya tampak setelah Matahari terbenam (maghrib), karena intensitas cahaya hilal sangat redup dibanding dengan cahaya Matahari, serta ukurannya sangat tipis. Apabila hilal terlihat, maka pada petang (maghrib) waktu setempat telah memasuki bulan (kalender) baru Hijriyah. Apabila hilal tidak terlihat maka awal bulan ditetapkan mulai maghrib hari berikutnya.

Perlu diketahui bahwa dalam kalender Hijriyah, sebuah hari diawali sejak terbenamnya matahari waktu setempat, bukan saat tengah malam. Sementara penentuan awal bulan (kalender) tergantung pada penampakan (visibilitas) bulan. Karena itu, satu bulan kalender Hijriyah dapat berumur 29 atau 30 hari.

Itulah pengertian dari Hisab dan Rukyat yang selama ini menjadi alasan perdebatan pemimpin kita dalam menentukan awal puasa maupun hari raya idul fitri/idul adha.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url