Pengertian Diversifikasi Pangan

Penganeka ragaman jenis pangan atau sering disebut juga dengan Diversifikasi Pangan merupakan upaya untuk menjaga ketahanan pangan agar masyarakat Indonesia tidak monoton sebagai konsumen beras, atau menjadikan beras sebagai konsumsi utama. Negara Indonesia adalah negara yang subur, apa pun yang di usahakan atau dibudidayakan akan menghasilkan, jadi sumber pangan itu bukan hanya menanam padi yang menghasilkan gabah kemudian diolah menjadi beras.

Untuk meningkatkan kesejahteraan petani dan mencukupi ketersediaan pangan maka diversifikasi hasil pertanian harus terus digalakkan, adapun hasil pertanian selain padi yang dapat ditingkatkan misalnya adalah Jagung, Ubi, Singkong, Gandum, Ikan, Daging, Susu dan kacang-kacangan yang semua itu dapat di tanam pada satu wilayah atau daerah pertanian.

Menyandingkan atau mengganti Nasi di meja makan dengan menu selain dari beras merupakan salah satu upaya mensukseskan program diversifikasi pangan, seperti jagung atau singkong kan dapat di olah menjadi sumber pangan yang tak kalah lezat dan bermanfaat seperti halnya Beras.

One Day No Rice, merupakan salah satu istilah yang digunakan suatu daerah untuk mensukseskan program ini, karena makanan selain beras sebenarnya pada awalnya adalah makanan lokal, maka bila selalu di sandingkan dengan beras, maka makanan lokal tersebut statusnya akan terangkat dan terkenal juga.

Makanan Lokal yang berasal dari selain beras : Getuk, Nasi Jagung, Ampok, Gatot, Tiwul yang semuanya itu merupakan makanan pokok pengganti beras. bahkan ini sudah disediakan sejak lama yang menjadi makanan cadangan dikala beras mengalami kelangkaan.

Bahkan menurut Alm. Soeharto, makanlah tiwul atau nasi jagung biar badan sehat karena bisa menghindarkan tubuh dari diabetes.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url