Rukun Iman dan Penjelasannya

Untuk menyebar luaskan dakwah secara online, dan sekedar untuk mengulang tentang Rukun Iman yang ada 6, berikut ini Antar Berita ingin mengulas tentang urutan Rukun Iman beserta penjelasannya.

Rukun Iman :
  1. Iman Kepada Allah SWT : percaya kepada Allah, orang yang beriman kepada Allah akan mendapatkan ketengan jiwa yang muncul dari kalbu secara ikhlas. Adapun yang utama kita beriman kepada Allah yaitu kita menyakini bahwa tiada Tuhan selain Allah.
  2. Iman Kepada Malaikat : Secara terminologis Malaikat adalah makhluk ghaib yang diciptakan oleh Allah SWT dari cahaya dengan wujud dan sifat-sifat tertentu. Jumlah Malaikat yang wajib kita tahu ada sepuluh dengan masing-masing tugas yang Allah berikan kepadanya.    
  3. Iman Kepada Kitab-Kitab : Secara terminologis Al-Kitab adalah kitab suci yang diturunkan oleh Allah SWT kepada para Nabi dan RasulNya.
    Adapun kitab-kitab yang wajib kita tahu ada empat yaitu :
    •Kitab Taurat diturunkan kepada Nabi Musa AS.
    •Kitab Injil diturunkan kepada Nabi Isa AS.
    •Kitab Zabur diturunkan kepada Nabi Daud AS.
    •Kitab Suci Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW.

4.  Iman Kepada Rasul-Rasul : Nabi dan Rasul adalah manusia biasa, laki-laki, yang dipilih oleh Allah SWT. untuk menerima wahyu. Apabila tidak diirigi dengan kewajiban menyampaikan atau membawa satu misi tertentu, maka dia disebut Nabi saja. Namun bila diikuti dengan kewajiban menyampaikannya atau membawa satu misi tertentu maka dia disebut juga Rasul. Adapun jumlah Nabi dan sekaligus Rasul ada dua puluh lima orang.
5.  Iman Kepada Hari Kiamat : Yang dimaksud hari akhir adalah kehidupan yang kekal sesudah kehidupan yang kekal sesudah kehidupan di dunia fana ini berakhir, termasuk semua proses dan peristiwa yang terjadi pada Hari itu, mulai dari kehancuran alam semesta dan seluruh isinya, serta berakhirnya seluruh kehidupan (Qiyamah), kebangkitan seluruh umat manusia dari dalam kubur (Ba’ats), dikumpulkannya seluruh umat manusia di padang mahsyar (Hasyr), perhitungan seluruh amal perbuatan manusia di dunia (Hisab), penimbangan amal perbuatan tersebut untuk mengetahui perbandingan amal baik dan amal buruk (Wazn), sampai kepada pembalasan dengan surga atau neraka (Jaza’).
6.  Iman Kepada Qadha dan Qadar : Secara terminologis ada ulam yang berpenapat kedua istilah tersebut mempunyai pengertian yang sama, dan ada pula ynag membedakannya. Yang membedakan, mendefinisikan Qadar sebagai: “Ilmu Allah SWT. Tentang apa-apa yang akan terjadi pada seluruh makhlukNya pada masa yang akan datanh”. Dan Qadha adalah: “Penciptaan segala sesuatu oleh Allah SWT. Sesuai dengan ilmu dan IradahNya”.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url